Berdoalah Agar Dengan Keberanian Aku Memberitakan Rahasia Injil. –Efesus 6:19

Percakapan yang Hangat

Baca: Efesus 6:18-20

Saya dan Catherine berteman baik di SMA. Selain senang ngobrol di telepon, kami juga saling berkirim pesan di kelas untuk merencanakan acara menginap bersama. Kadang-kadang kami berkuda bersama dan berpasangan dalam mengerjakan tugas sekolah.

Pada suatu Minggu siang, saya mulai memikirkan Catherine. Pagi itu, dalam khotbahnya di gereja, pendeta membahas tentang cara memperoleh hidup kekal, dan saya tahu Catherine tidak mempercayai ajaran Alkitab. Saya tergerak untuk meneleponnya dan menjelaskan bagaimana ia dapat memiliki hubungan pribadi dengan Tuhan Yesus. Namun, saya ragu, karena takut ia akan menolak apa yang saya sampaikan dan menarik diri.

Saya rasa, ketakutan seperti itulah yang membuat kita berdiam diri. Rasul Paulus sendiri meminta umat Tuhan mendoakannya agar “dengan keberanian [ia] memberitakan rahasia Injil” (Ef. 6:19). Membagikan kabar baik memang tidak mungkin luput dari risiko, tetapi Paulus berkata ia adalah “utusan”, yaitu seseorang yang berbicara atas nama Allah (ay. 20). Kita juga utusan Allah. Apabila orang menolak kabar baik yang kita sampaikan, mereka juga menolak Pribadi yang mengirimkan kabar tersebut. Allah merasakan kepedihan penolakan itu bersama kita.

Jadi, apa yang membuat kita mau mulai berbicara? Karena kita peduli kepada orang lain (2 Ptr. 3:9), sama seperti Allah kepada manusia. Itulah yang membuat saya akhirnya menghubungi Catherine. Luar biasa, ia tidak menutup telepon. Ia mendengarkan, mengajukan pertanyaan, dan kemudian meminta Yesus mengampuni dosanya. Ia mengambil keputusan untuk hidup bagi-Nya. Risiko yang ditempuh sepadan dengan hasil yang diperoleh.

Oleh: Jennifer Benson Schuldt

Renungkan dan Doakan
Kepada siapa Allah ingin Anda berbicara atas nama-Nya? Apa yang selama ini menghentikan Anda? Bagaimana doa dapat menolong Anda dalam menghadapi situasi ini?

Bapa terkasih, berilah aku keberanian untuk menjangkau orang-orang yang belum mengenal-Mu. Berilah aku hikmat untuk mengetahui kapan dan bagaimana memulai percakapan tentang Engkau.
Amin….
Selamat menjalani hari ini dengan semangat dan Kekuatan dari Tuhan, Gbu.

WAWASAN
Instruksi Paulus mengenai doa dalam Efesus 6:18-20 menunjuk kepada realitas peperangan rohani dan perlunya orang-orang percaya di Efesus mengenakan baju zirah rohani. Konflik rohani yang terjadi di hadapan mereka terasa semakin menantang karena praktik penyembahan berhala dan okultisme yang dominan dalam komunitas mereka (lihat Kisah Para Rasul 19:19, 25-27).

Dalam Efesus 6:10-17, sang rasul menggambarkan kepada jemaat tantangan apa saja yang mereka hadapi dan sumber daya yang tersedia bagi mereka. Namun, sekalipun telah mengenakan elemen-elemen baju zirah rohani, Paulus menegaskan bahwa doa adalah komponen kunci dalam menghidupi iman di tengah lingkungan yang sangat tidak bersahabat tersebut. Dalam memerangi musuh-musuh rohani, kita perlu meminta pertolongan dari kekuatan rohani terbesar di alam semesta ini, yaitu Allah yang benar dan hidup itu sendiri. –Bill Crowder

BIRO INFOKOM HKI

Bagikan Postingan ini:

About Yohanes Simatupang

Staff Biro Infokom

View all posts by Yohanes Simatupang →